Studi Kasus 4

Studi Kasus 4

Situasi / Tantangan

Klien mengakui kompetensi teknis dalam pekerja blue-collar mereka tetapi menghadapi tantangan dalam mengidentifikasi dan mengevaluasi potensi yang lebih luas untuk peran masa depan. Keterbatasan wawasan ini menghambat kemampuan mereka untuk menerapkan strategi perencanaan suksesi yang efektif.

Klien

Perusahaan F&B/restoran yang sedang berkembang

Solusi / Intervensi

Kami memperkenalkan program potential assessments untuk mengevaluasi kemampuan karyawan di luar peran mereka saat ini, bertujuan untuk memfasilitasi fleksibilitas dalam penugasan peran dan perencanaan suksesi:

1. Evaluasi Komprehensif: Melakukan penilaian mendalam untuk mengukur tidak hanya keterampilan teknis tetapi juga potensi terpendam karyawan untuk berbagai peran dalam perusahaan.
2. Sistem Rotasi Peran: Mengembangkan program terstruktur yang memungkinkan karyawan bergiliran antara peran seperti server, kasir, dan barista, meningkatkan keterampilan mereka dan pemahaman tentang fungsi yang berbeda.

Langkah Implementasi:
1. Workshop Assessment: Mengadakan workshop untuk memperkenalkan karyawan dengan proses penilaian, menyoroti manfaat pribadi dan profesional bagi mereka dari kemampuan peran yang diperluas.
2. Penugasan Peran Strategis: Memanfaatkan hasil penilaian untuk menugaskan karyawan secara strategis ke peran baru, mendorong tenaga kerja yang dinamis dan serbaguna.
3. Inisiasi Rotasi Peran: Berhasil menerapkan rotasi peran di posisi yang berhadapan dengan pelanggan, dengan rencana untuk mereplikasi kesuksesan ini untuk para pekerja di bagian kitchen.

Hasil Pekerjaan

1. Mengoptimalkan Potensi Karyawan: Penilaian mengungkapkan kemampuan tersembunyi, mengarah pada penempatan yang lebih strategis. Pengenalan rotasi peran meningkatkan kemampuan beradaptasi tenaga kerja sebesar 21%.
2. Pengembangan Tenaga Kerja Fleksibel: Sistem rotasi peran memungkinkan karyawan mengembangkan berbagai keterampilan yang lebih luas, meningkatkan fleksibilitas operasional dan kepuasan kerja.
3. Memperkuat Strategi Suksesi: Kemampuan untuk memutar peran tidak hanya meningkatkan rencana suksesi tetapi juga mempersiapkan perusahaan untuk pertumbuhan dan adaptabilitas yang lebih terencana dan baik.
4. Perbaikan Berkelanjutan: Meskipun rotasi peran telah berhasil di departemen yang berhadapan dengan pelanggan, upaya untuk memperluas sistem ini ke bagian kitchen sedang berlangsung, menjanjikan peningkatan lebih lanjut dalam versatilitas tenaga kerja.
5. Peningkatan Keterlibatan Karyawan: Dengan memungkinkan karyawan mengalami peran yang berbeda, tingkat keterlibatan meningkat sebesar 20%, mengurangi turnover dan meningkatkan kepuasan kerja.

Kesimpulan

Penerapan program potential assessment dan rotasi peran telah secara mendasar mengubah pendekatan klien dalam manajemen tenaga kerja dan perencanaan suksesi. Strategi ini tidak hanya selaras dengan tujuan pertumbuhan perusahaan tetapi juga menciptakan tenaga kerja yang lebih mudah beradaptasi, terampil, dan puas. Kesuksesan dalam peran layanan pelanggan telah meletakkan dasar yang kuat untuk memperluas manfaat ini ke staf dapur, lebih memperkuat posisi perusahaan untuk pertumbuhan di masa depan.

Lihat Studi Kasus Lainnya

Studi Kasus 1
Studi Kasus 2
Studi Kasus 3
Studi Kasus 5